AADC (Ada Apa Dengan Curug)


 

Saya dan Curug

Sering banget yang nanya “kenapa sih suka banget sama air terjun? Apa sih yg disuka dari air terjun?”

Jawaban simpel saya adalah “karena saya suka sama bentuknya” Setiap air terjun punya bentuk berbeda.
Makin bagus bentuk air terjunnya (menurut saya), makin dikejar buat didatengin.

Selain bentuknya, info tentang air terjun itu gampang-gampang susah. Udah ada infonya pun, kadang kurang greget kalau ga didatengin dan cari info langsung. Apalagi kalau info tentang curugnya minim atau simpang siur, makin greget.

Berikutnya yang bikin greget adalah treknya. Ga jarang trek ke air terjun itu belum ada.  Jadi, buat saya, ke air terjun itu selain emang untuk main, ya jadi kaya cari harta karun. Kalau infonya minim, tujuannya selain untuk ulin juga cari info sebanyak-banyaknya sama warga setempat. Kalau info ada, tapi medannya susah, ya jadi tantangan buat diri sendiri untuk bisa nyampe ke air terjun yang emang udah inceran banget. Kalau info dapet dan medan susah akhirnya bisa diatasi, rasanya berdiri di depan air terjun yang dituju itu mungkin kaya para pendaki yang akhirnya bisa sampai puncak.


Trus, kalau ke curug ngapain sih?

Nyampe curug ngapain? Kalo saya sih langsung cari tempat buat ngaso.

Banyak juga ko temen-temen yang begitu nyampe langsung keluarin ‘alat perang’ mulai dari hp ampe drone pun ada. Ada yang langsung bongkar properti, mulai dari cuman topi ampe ganti kostum pun ada. Ada yg langsung nyebur, ada yang langsung ngopi, ngaliwet, ada jg yg cuman duduk aja gitu liatin air terjun. Nah, jadi kalo nanya ngapain sih di air terjun, kan gitu-gitu aja, ngga ko, tuh di atas ada sedikit gambaran ngapain aja sih kalau ke air terjun. Mau bikin vlog ala-ala acara tv juga bisaaaa asal niat bawa properti lengkap dan niat sama medan ke curugnya.

Kalo saya sih sekiranya waktunya masih cukup dan areal di sekitar curugnya juga mendukung, ya tidur dululah 10-15 menit 😂😂 Ngantuk woy, udah berangkat kaya orang mau saur, pake motor mata kena angin ama debu, jauh, jalan motor jelek, jalur trekking amit-amit, nyampe curug isi perut, suasana sekitar enakeun, ya tidur dulu laah 😂😂 Klo ngga pun, ya diem aja liatin air terjunnya. Puas-puasin liat, kapan lagi bisa balik lagi soalnya


Nyurug jadi tren travelling kekinian, bener ga sih?

Ini bener bangeeet. Dulu, waktu awal-awal hunting air terjun, galau itu cuman sama arahnya ke mana sama jalur treking curugnya aja. Nah, sekarang, galaunya ya galau milih mau ke air terjun mana. Buanyaaaakk bangeeettt. Dari mulai air terjun yang dari jaman awal nyurug dicari, sampe yang baru-baru nongol. Selain dari segi info, cara promosiin/ngenalin air terjunnya pun makin beragam. Entah itu dari teknik foto, konsep foto, ataupun cara penyajian narasinya. Makin banyak orang yang berkunjung ke air terjun, makin banyak ide yang muncul untuk mengabadikan air terjun yang didatangin.

Kalau dulu-dulu mungkin cari foto air terjun yang nongol malah foto selfi full frame dengan judul “Curug X”. Saya sendiri ga abis pikir, klo isinya muka semua, kenapa dikasih judul nama tempat. Tempatnya keliatan aja ngga *sad. Oke skip

Nah, kalau sekarang cari foto satu air terjun, konsep foto yang muncul pun makin beragam. Mulai dari foto selfi muka semua satu frame, sampe hasil foto yang profesional. Dari cuman foto landscapenya aja sampe foto dengan objek yang beragam juga konsepnya.

Bicara soal konsep foto landscape dengan objek manusia (ini apa deh istilah di fotograginya yak?), makin hari makin keren menurut saya. Ada yang emang cuman mau nunjukin di dalem satu frame ada landscape dan ada objek manusia. Ada juga yang konsep fotonya ala-ala foto model. Jadi, selain nampilin landscapenya, si model pun diberi properti sedemikian rupa supaya berkesan dominan. Atau menyeimbangkan citra landscape air terjun yang biasanya udah megah dan dominan.

Contohnya Curug Cikaso, Curug Cigangsa, Curug Malela. Tanpa banyak edit dan banyak teknik pun, air terjunnya udah megah. Hasilnya pun, foto landscape air terjunnya sendiri tanpa objek udah dominan. Kalau mau tambah model/objek manusia, seengganya harus bisa nyeimbangin kemegahan air terjun tersebut.

Jadi, entah modelnya pakai baju dengan warna ngejreng dengan teknik foto tertentu, pakai properti macem kain tenun (apalah itu sebutannya), bahkan ganti kostum total sekaligus ditambah teknik pengambilan foto tertentu. Jadilah foto landscape yang ga cuma megah air terjunnya, tapi juga objek manusia yang dominan. Fotonya pun terkesan lebih hidup.


Kalau saya tipe yang mana?

Jelas, tipe yang sangat amat standar 😂

Buat saya, bisa nyampe tepat ke depan air terjunnya dan liat dengan mata sendiri, bukan dari foto adalah tujuan utama.

Dokumentasi penting, tapi bukan yang terpenting untuk saya pribadi. Jadi, dengan saya benar- benar ada di hadapan air terjunnya sudah merupakan suatu pencapaian. Dokumentasi untuk saya, sekiranya memang bisa mengambil foto dari berbagai sudut dan cuaca serta area sekitar mendukung ya kenapa ngga ambil foto sepuasnya. Kalau memang ada yang tidak memungkinkan, ambil foto untuk domentasi secukupnya pun tidak masalah.

Karena saya suka foto, jadi kadang saking khusyuk dan asiknya ambil foto, tau-tau sudah waktunya pulang. Lupalah untuk minta difotoin. Atau kalau emang udah repot ama trekkingnya, mood untuk minta difotoin pun ilang aja. Makanya, kalau saya pergi ke air terjun, kalau fotonya ada objek manusianya, kebanyakan bukan saya modelnya.  Karna saya sukanya moto, jadi rasanya lebih greget kalau moto landscape atau foto landscape dengan objek manusia. Kecuali emang air terjunnya bikin saya mood untuk difoto, baru deh minta fotoin 😅😅.


Main ke air terjun yang baik dan benar

Main ke air terjun yang paling bener udah pasti tetep ngutamain keselamatan.

Tapi ga nyangkal juga sih keselamatan terkadang bertentangan sama kenyamanan.

Gini, ada loh yang kalau ke air terjun pakenya wedges, sendal/sepatu perempuan yang licin sadis, ada yang cuman pake tanktop ama hot pants doank, ada yang bawa tasnya tas cewe banget kaya mau nongkrong ke mall daan lain-lain. Safety? Tentu ngga. Kecuali kalau emang ke air terjun yang wisata dan cuman jalan kaki 100 m datat nyampe. Atau yang sudah berfasilitas macem Geopark Ciletuh.

Tapi, kalau sudah nyaman dan biasa dengan pakaian yang dipilih, bisa-bisa aja ko ke air terjun yang medannya susah sekalipun. Mau pake wedges atau flat shoes sekalipun ke curug dengan medan berat pun ya nyampe-nyampe aja.

Kalau saya? Kaos atau baselayer, celana quick dry, buff, dan sepatu udah paling nyaman. Mau nyebur, mau manjat, mau serodotan, mau loncatin batu, hayu aja. Bodo amat kaos, celana, bahkan muka belepotan lumpur sekalipun.

Sedihnya, dengan pakaian saya yang kaya begitu ditambah ga bisa begaya kalo difoto, sekalinya nongol di foto, pasti dikira laki-laki. Sad!


About Dya Iganov

Penyuka traveling, tidak hanya mendaki gunung, tapi juga touring, rafting, explore, city tour, kemping ceria, susur pantai, dll