PENDAKIAN TERTATIH GUNUNG CEREMAI 1-3 JULI 2011


Trip ini bener-bener trip ugal-ugalan!!! Gimana ga ugal-ugalan, setelah hari Rabu ngabur ke Cianjur, touring full day, ga olahraga, jaraknya lumayan jauh dari Bdg, plus nanjak trek yang susahnya dua kali dari trek Cikuray, perempuan sendiri pula. Nanjak Gunung Ciremai!! Antara penasaran dan fisik teriak minta batal.

Jumat, 1 Juli 2011

Sore-sore rempong di kampus! Gimana ngga, harus nyimpen motor dan janjian ama dua orang temen yang bakalan bareng juga, mana sebelumnya pas siangnya di rumah ujan, udah siap ajah pake baju ganti, dan ternyata di kampus mah ga ujan, jadi ajah harus rempong ganti baju dan nyimpen dulu baju gantinya biar ga berat di bawa-bawa di keril. Okee janjian jam 16.00 di Cicaheum, tapi jam 15.30 temen saya yg satu kejebak macet di Surapati, pengen nangis rasanyaaaa. Jam 16.30 pun belom nongol, mana pake acara nyasar dulu lagi, untung nyasarnya cuman ampe gor Citra. Dan bisa dipastiin kita bertiga bakalan telat nyampe Cicaheum. Sebenernya jam 16.00 di Caheum itu ngejar Damri terakhir yang ke Kuningan biar ga repot. Kalo ke Cirebon sih masih ada bis sampe jam 19.00 malem juga, cuman aga repot juga dari Cirebon ke Kuningan trus ke pos 1 Linggarjatinya, tapi mu gimana lagi, jam 17.00 kita baru brangkat dari kampus. Total rombongan dari Bandung ada enam orang, tiga orang nunggu di Caheum, tiga orang barengan dari kampus. Akhirnya nyame Caheum dan dapet kabar klo bis ke Kuningan udah pergi, hiaaaahhh tetep tetep ajah ke Cirebon dulu. Setelah ketemu ama tiga orang lainnya, yg lumayan juga ini rempong sendiri di terminal nyari tiga orang ini, ga pake basa-basi langsung naek bis ke Cirebon yang udah mau brangkat, berhubung harganya sama ajah 35rb, ya udah deh naek, aga mewah dikit gpplah yaaa, harga sama ko hehehe.

Dan saya sedikit lupa, kalo hari Jumat menjelang magrib keluar Bandung lewat jalur Cicaehum-Arcamanik-Ujungberung-Cibiru-Cileunyi itu bikin emosiii!!! Muaceeettt paraaah. Ahirnya baru bener-bner bisa keluar dari Bandung, tepatnya di Jatinangor itu jam tujuh kurang… wooow what a traffic!!! Selepas Jatinangor sih udah ga akan parah macetnya. Sebagian dari kita tidur, ada yg ngobrol, ada juga yg cuman nglamun sambil dengerin musik. Singkatnya jam 22.00 kita sampe di Terminal Cirebon. Begitu turun, langsung deh ditawarin macem-macem ama calo, nawarin elf ampe pertigaan Linggarjati, nawarin carter angkot sampe pos 1 Linggarjati, ada yg nawarin becak pula!! Malah ada yg aga gila nawarin jogging ajah (ini rombongan Bdg yg ngomong, dasar eror ahaha). Ahirnya setelah nego dan koordinasi ama rombongan Jkt masalah meeting point, kita sepakat buat sewa satu angkot sampe ke pos 1 Linggarjati masing-masing 10rb, tapii berhubung kita laper, pengen makan dulu, jadi nego-nego deh buat mampir-mampir ke supirnya. Untungnya supirnya baek mu nunjukin tempat makan nasi Jamblang di dalem Terminal yang baru buka dan katanya harganya murah. Bener ajah harganya murah, saya makan macem-macem, nasi, sayur tahu, perkedel jagung lima ribu ajah, paling mahal temen saya 13rb, tapi itu juga udah macem-macem. Selesei makan, kita minta mampir dulu buat belanja. Selesei belanja baru deh kita dianter ke Linggarjati. Ternyata aga jauh juga yah ni terminal ama Linggarjati, untung ajah kita ga pake elf, biar cuman 7rb, tapi cuman ampe pertigaan dan dari pertigaan sih ga tau naek apa lagi udah ampir tengah malem kaya gitu plus daerah sepi pula. Jam 00.00 pas kita sampe di pos 1 Linggarjati bener-bener dingiiiin dan ngantuuuk banget. Setelah ngurus-ngurus administrasi, akhirnya kita dikasih tempat istirahat di Mushola.

Sabtu, 2 Juli 2011

Tidur ga terlalu nyenyak sih, soalnya perut udah mulai bermasalah sama yang namanya angin, trus takut rombongan dari Jakarta nyampe, hp di cash di ruang jaga, plus tidur ga pake sleeping bag, ternyata dingin dan jam duaan saya pinjem sleeping bag temen saya. Bener ajah jam 4 subuh saya udah melek, saking dingin, sakit perut,dan beser. Untungnya kamar mandi di depan Musholla ada WC nya, ga pake basa-basi saya kluar Mushola dan ternyata bener-bener dingin, tapiii begitu pintunya dibuka, gelaaaap trus kaya ada yg nyemplung ke bak. Waduh apaan yah. Ahirnya saya putusin buat buang air kecil ajah di kamar mandi yang sebelumnya saya pake. Tapiiiii pas saya buka pintu, di atas bak mandi ngejejer tiga ekor katak pohon!!! Demi apa iniiii banyaak bangeet!! Jadi yg tadi nyemplung itu katak?? Cek kamar mandi yg satunya, ga lebih mending, malah ada katak pohon yg gedenya. Akhirnya saya mulai sadar dan liat-liat di sekeliling. Ternyata oh ternyata di kolam ikan di samping Mushola buanyak katak pohon!! Huaaahh pengen nangis rasanya. Akhirnya saya nahan buat buang air kecil. Ahirnya saya putusin buat ambil hp dan nlp rombongan yg Jakarta, katanya sih tadi kejebak macet jadi mungkin sekitar jam tujuh-an baru nyampe ke Linggarjati. Haddeehh.

Ahirnya saya putusin buat twitteran sambil bengong di depan pos Linggrajati, mumpung batre penuh dan dapet sinyal. Tapii lama-lama konyol jga subuh-subuh bengong sendirian disitu, mau masuk dan tidur lagi, udah kebelet, mau nekat cari mesjid ke bawah, ngeri juga subuh2-subuh sendiri. Untungnya ada satu orang temen saya yg bangun, dia juga pengen ke WC, ahirnya setelah sedikit ‘dihasut’ mau juga dia cari masjid ke bawah. Untungnya ga jauh dri pos emang ada Masjid, lumayan bagus lagi… tapiii tetep kamar mandinya ga mendukung. Ahirnya mutusin buat jalan aga jauh lagi ke bawah, tapi dipikir-pikir mau sampe mana, yg ada keburu rame. Akhirnya tadi pas turun ga sengaja ada satu rumah yang mash rame, ahirnya kita beraniin buat numpang di rumah itu ajah. Setelah minta ijin, ahirnya kita disuruh nunggu dulu soalnya kamar mandinya cuman satu dan lagi dipake. Ternyata eh ternyata mereka yg ada di rumah ini sebagian ada yg baru turun dari Ciremai, ada juga yg cuman jemput tapi dulunya mantan pendaki gunung, gunungnya pun ga tanggung2, Argopuro, Raung, Slamet, weeeew!!. Akhirnya kita disediain minum sambil nunggu kamar mandi, ikut-ikutan nimbrung disitu. Bener-bener seru dengerin cerita-ceritanya, apalagi mereka baruu banget turun dari Ciremai dan kena ujan pas turun, sampe ada satu orang yg tepar.¬† Seru sekaligus gempor juga dengerin ceritanya, kita kan baru mau naek udah denger cerita-cerita kaya gitu. Jam 05.00 kita pamit balik lagi ke pos.

Nyampe pos udah pada bangun juga ternyata. Beres packing, kita sarapan sambil bungkusin makan siang buat rombongan Jakarta juga dan ahirnya jam 08.00 rombongan dari Jakarta dateng, sarapan, packing ulang, ahirnya mulai jalan jam sembilan-an. Begitu jalan sih masih belom apa-apa, tapiii udah aga jauhan dikit, wuaduuh ini jalan aspalnya ajah udah kaya begini?? weekkkkksss Dan akhirnya saya pun jalan di paling belakang, baru sekali ini saya jalan di paling belakang, sebelomnya ga pernah, Galunggung, Burangrang, Cikuray, Gede, smuanya ga pernah di belakag. Ga tau kenapa Ciremai ini fisiknya ancur banget, gampang banget cape dan pegelnya. Apa ada hubungannya sama siklus bulanan saya yang kebeneran baru hari pertama?? wuaaahh berabe. Sampe pos 1, udah aga tertatih nih, dan saya tetep jalan di paling belakang. Sampe makan siang sih masih bisa ketemu ama rombongan depan, tapi selepas makan siang makin menjadi sakit bulanannya, makin cepet pegel, makin drop fisiknya, jadi ajah yg paling belakang bener-bener ketinggalan jauh ama yang depan. Akhirnya singkat cerita jam 20.00, udah ampir deket Pos Batulingga, saya bener-bener udah ga kuat, ahirnya saya sama lima orang lainnya mutusin buat camp di Batu Lingga, tapi ternyataaa tenda yang ada cuman satu dan untuk kapasitas dua orang. Akhirnya 4 orang tidur di luar tenda (maaf ya) di Gunung paling tinggi di Jawa Barat tidur tanpa tenda malahan ga pake sleeping bag. Akhirnya setelah ngisi perut bentar ga pake basa-basi saya sama beberapa lainnya tiduuur.

Minggu, 3 Juli 2011

Harusnya sih kita camp di pos terakhir sebelum puncak, Pengasinan, tapi apa daya fisik drop, jadi ajah hari Minggu kita harus mati-matian ke puncak. Setelah beres semua, fisik udah lumayan naek, jam 09.00 start naek lagi. Oya, ada dua orang temen kita yg camp ga jauh dari tempat kita di sebelum pos Sanggabuana 1 tapi ternyata udah duluan jalan lagi. Ternyata oh ternyata trek Batulingga-Pengasinan bener-bener bikin fisik drop lagi, gilaaaaa manjaaat mana treknya pasir lagi, siang-siang panas, bikin cepet haus. Ga tahan ama haus dan panas, ahirnya di Pengasinan sekitar jam 11.30, kita istirahat lagi, padahal temen-temen yang laen udah pada nunggu dipuncak. Ahirnya jam 12.00 mutusin buat jalan lagi, tapi sekarang tas saya dibawain, jadi aga ringan. Pas tas udah dibawain mah asa cepet manjat-manjatnya… huaaahh dasaaaar fisik butuuuutttt!!! Jam 13.00 nyampe puncak, pengen nagis rasanyaaaaa!!! Nangis kesel ama diri sendiri ko bisa-bisanya nge-drop, ngerepotin orang laen pula, bikin orang nunggu lama, bikin jalan ke puncak jadi 2x lipat soalnya dari Batulingga, tapi begitu nyampe puncak ckckckc akhirnya bisa juga nginjekin kaki di titik tertinggi di Jawa Barat teh.

Setelah semuanya ngumpul, makan, istirahat, foto-foto bentar, jam 14.30 kita jalan turun lewat Palutungan. Huedeeehhh kuat ga nih fisik, Palutungan lebih landai tapi lebih puanjaaaaaang, Hilman ajah ampe misuh-misuh lewatin ni jalur. Seperti byasa saya jalan di paling belakang lagi. Trek awal-awal turun sih lumayan ga lancar, soalnya masih batu dan sepatu saya licin klo di batu, tapi begitu masuk hutan, udah bisa aga sedikit lincah, sayangnya keburu gelap, kalo udah gelap susah dah ni jalannya, trus dah mulai aga cape juga. Ditengah jalan ketemu dua orang temen, yg satu keabisan air jadi ditinggal dan nunggu rombongan saya, untung ditemenin sama satu orang temen saya, jadinya total yang paling akhir ada delapan orang. Begitu udah gelap jalannya jadi makin lambat, soalnya udah pada cape dan ga semuanya bawa senter, jalanan turunnya juga aga-aga bahaya, jadi bener-bener pelan, tapiiiiii ini udah jam 20.00 dan udah nyampe pos terakhir sebelum Palutungan ko ga ada tanda-tanda rumah penduduk yah?? akhirnya nemu pos yg ada wc nya, udah aga seneng soalnya ni udah hutan aga kebuka, udah aga luas dan ada bangunan-bangunan pos, tapi ternyata pas udah lewatin pos itu, ko, malah masuk hutan lagi??? kaki udah sakiiit, jalan udah sempoyongan nahan sakit kaki dan ngantuk, mana jalan setapaknya ngga banget, kaya bekas dilewatin sama motor, jadi bener-bener susah buat jalan di situ, mau jalan di atasnya jalur motor, tanahnya gembur dan licin. Ga ada yg ga jatoh atau kesandun. Sedikit lega pas udah nemuin kebun pisang, berarti udah deket rumah penduduk, tapi ternyata sodara-sodaraaaaa malah masuk hutan lagi!!

Senin, 4 Juli 2011

Jam 00.00 masih di dalem hutan!! Setelah masuk hutan yang abis lewatin kebun pisang, ternyata klo liat di kanan-kiri, posisi kita masih tinggi, masih di lereng. Sempet ragu sih ini jalannya bener apa kita nyasar?? tapi klo nyasar perasaan dari tadi jalannya cuman satu ini ajah, ga bercabang-cabang. Kalo ga nyasar pun buseeet kapan nyampenya sih?? kapan abisnya sih ini trek Palutungan??? Mana sih rumah penduduknya??? Bener-bener kesel sendiri dah. Mana ada satu orang temen yg masih belum begitu tau aturan selama di hutan, kadang omongannya sama kelakuannya lumayan bikin was-was yg laen. Takut kita kena batunya, mana ini trek ga jelas kapan nyampenya. Akhirnya dengan nahan emosi, nahan ngantuk, nahan cape, nahan pengen muntah, nahan sakit kaki juga, kita masuk hutan pinus… biasanya klo udah hutan pinus udah mau nyampe, tapiiii tetep ajah ga nyampe-nyampe ternyata. Tetep ajah ketemu jalan setapak menyebalkan itu lagi, tetep ajah posisi kita masih tinggi dan belum ada lampu-lampu rumah penduduk yang keliatan. Makin putus asalah begitu atu udah jam 00.30, ya ampuun berarti saya seharian jalan, mulai dari nanjak ke puncak, sampe turun dari puncak bener-bener full buat di jalan. Oh my God, cukup satu kali ajah deh Ciremai… udah bener-bener pengen nangis ga nyampe-nyampeeee. Ga lama dari situ, saya liat ada lampu rumah, setelah mastiin bener itu lampu rumah, aga sedikit semangat juga dan ternyata ga lama kemudian kita nemu pos lagi dan udah keluar dari hutan. Sekarang bener-bener keluar hutan ga kaya sebelumnya udah keluar hutan ternyata masuk hutan lagi, turun lagi.

Trek yang sekarang ini ga jauh menyebalkan dari trek sebelumnya, yak, kita harus lewatin areal sawah sebelum sampe ke permukiman penduduk. Dari sini tas saya dibawain lagi, tapi buat sekarang tetep ga ngaruh, soalnya udah bener2 cape, jadi tetep ajah jalannya kaya siput sambil nahan sakit kaki, nahan ngantuk, nahan pengen muntah, ah pokonya udah bener-bener ga konsen deh. Akhirnya ketemu juga rumah penduduk, baru satu rumah, disampingnya ada Masjid, ga pake basa-basi saya langsung mampir ke kamar mandinya, ga kuat pengen muntah, tapi ternyataaa namanya juga di desa, mana ada wcnyah, haddeehhh ahirnya cuman numpang kebelet ajah. Mampir ke SD pun sama, ahirnya ujung-ujungnya numpang di kamar mandi warung yg dijadiin base camp sama temen-temen yg udah duluan nyampe bawah. Pas jam 01.00 pas mau masuk suhu paling dingin di tempat ini. Setelah istirahat bentar sambil nunggu rombongan kumplit, jam 02.00 rombongan Jakarta langsung turun carter angkot soalnya ngejar nyampe Jakarta cepet. Sementara rombongan Bandung sih masih bisa leha-leha sampe jam 04.00, soalnya bis pertama ke Bandung adanya jam 05.00 dan kita berenam Seninnya kosong. Ada yg kuliah pun bisa bolos. ckckckc emang deh masa-masa kuliah itu ada menyenangkannya juga.

Abis rombongan Jakarta pulang, tinggal kita berenam di warung tadi, bener-bener sepi, perasaan campur aduk, ga nyangka ahirnya seleaii juga pendakian Ciremai, susah payah naek ke puncak, fisik drop, jalan turun yg bener-bener bikin emosi. Sedikit cerita temen yg sebelumnya udah pernah turun lewat Palutungan, dia sampe marah-marah sendiri pas turun gara-gara jalurnya panjang bangeeet, trus saking lapernya, daun seledri yang ada di kebon warga ahirnya dia makan dan rasanya enaaak bangeeeet, ngalahin rasa makanan di restoran terenak se-Bandung. Ahirnya jam 04.00 kita turun dari Palutungan. Ah, campur aduk rasanya, bener-bener akhirnya selesei juga pendakian Ciremai. Jam 05.00, Damri yang kita tunggu ahirnya dateng, pilih posisi paling enak di belakang, sambil nglamun dengerin musik, sambil liat jalan, sambil liat kesibukan Kota Kuningan, begitu terang, sekali nengok ke jendela liat Gunung Ciremai yang bener-bener tinggi, ga percaya kita semua abis dari sana dengan segudang cerita sendiri versi masing-masing.

FOTO: Dokumentasi tim pendakian Ceremai 

Noor Aufa Sidiq, Wawan Purnama, Deejay Febriansyah, Arif, Dwie Indraji, Muhammad Jaka Nurrakhmat, Galuh Sunandar dan teman lainnya yang mungkin belum disebutkan


About Dya Iganov

Penyuka traveling, tidak hanya mendaki gunung, tapi juga touring, rafting, explore, city tour, kemping ceria, susur pantai, dll